Coronavirus: Mengapa Anda Harus Bertindak Sekarang

Update 13-3-2020 ~ Sekarang mencerminkan pembaruan strategi penahanan vs mitigasi. 28 terjemahan di bagian bawah. Kirimi saya lebih banyak terjemahan dalam catatan pribadi di bagian bawah. Artikel ini telah menerima lebih dari 35 juta tampilan dalam seminggu terakhir.

Dengan semua yang terjadi tentang Coronavirus, mungkin sangat sulit untuk membuat keputusan tentang apa yang harus dilakukan hari ini. Haruskah Anda menunggu informasi lebih lanjut? Lakukan sesuatu hari ini? Apa?

Inilah yang akan saya bahas dalam artikel ini, dengan banyak grafik, data, dan model dengan banyak sumber:

Berapa banyak kasus virus corona di daerah Anda?
Apa yang akan terjadi ketika kasus-kasus ini terwujud?
Apa yang harus anda lakukan
Kapan?
Ketika Anda selesai membaca artikel, inilah yang akan Anda ambil:
Virus corona mendatangi Anda.
Itu datang dengan kecepatan eksponensial: secara bertahap, dan kemudian tiba-tiba.
Hanya beberapa hari. Mungkin satu atau dua minggu.
Ketika itu terjadi, sistem kesehatan Anda akan kewalahan.
Warga negara Anda akan dirawat di lorong.
Petugas kesehatan yang kelelahan akan mogok. Beberapa akan mati.
Mereka harus memutuskan pasien mana yang mendapatkan oksigen dan yang mana yang mati.
Satu-satunya cara untuk mencegah hal ini adalah menjaga jarak sosial saat ini. Bukan besok. Hari ini.
Itu berarti menjaga sebanyak mungkin orang di rumah, mulai sekarang.
Sebagai seorang politisi, tokoh masyarakat atau pemimpin bisnis, Anda memiliki kekuatan dan tanggung jawab untuk mencegah hal ini.
Anda mungkin memiliki ketakutan hari ini: Bagaimana jika saya bereaksi berlebihan? Akankah orang menertawakan saya? Apakah mereka akan marah kepada saya? Apakah saya akan terlihat bodoh? Tidak akan lebih baik menunggu orang lain mengambil langkah pertama? Apakah saya akan terlalu menyakiti perekonomian?
Tetapi dalam 2-4 minggu, ketika seluruh dunia terkunci, ketika beberapa hari berharga dari jarak sosial yang Anda miliki memungkinkan akan menyelamatkan nyawa, orang tidak akan mengkritik Anda lagi: Mereka akan berterima kasih kepada Anda karena telah membuat keputusan yang tepat.
Oke, mari kita lakukan ini.

1. Berapa Banyak Kasus Coronavirus Akan Ada Di Wilayah Anda?

Pertumbuhan Negara

Jumlah total kasus tumbuh secara eksponensial sampai Cina menampungnya. Tapi kemudian, itu bocor di luar, dan sekarang menjadi pandemi yang tidak bisa dihentikan siapa pun.

Sampai hari ini, ini sebagian besar disebabkan oleh Italia, Iran dan Korea Selatan:

Ada begitu banyak kasus di Korea Selatan, Italia, dan Iran sehingga sulit untuk melihat negara-negara lain, tetapi mari kita memperbesar sudut itu di kanan bawah.

Ada lusinan negara dengan tingkat pertumbuhan eksponensial. Sampai hari ini, kebanyakan dari mereka adalah orang Barat.

Jika Anda mengikuti jenis tingkat pertumbuhan itu hanya selama seminggu, inilah yang Anda dapatkan:

Jika Anda ingin memahami apa yang akan terjadi, atau bagaimana cara mencegahnya, Anda perlu melihat kasus-kasus yang telah melalui ini: Cina, negara-negara Timur dengan pengalaman SARS, dan Italia.

Cina

Ini adalah salah satu grafik terpenting.
Ini menunjukkan di bar oranye jumlah resmi harian kasus di provinsi Hubei: Berapa banyak orang yang didiagnosis pada hari itu.

Bilah abu-abu menunjukkan kasus coronavirus harian yang sebenarnya. CDC Cina menemukan ini dengan menanyakan pasien selama diagnosa ketika gejala mereka mulai.

Yang terpenting, kasus-kasus nyata ini tidak diketahui pada saat itu. Kami hanya bisa mengetahui mereka melihat ke belakang: Pihak berwenang tidak tahu bahwa seseorang baru saja mulai mengalami gejala. Mereka tahu kapan seseorang pergi ke dokter dan didiagnosis.
Apa artinya ini adalah batang oranye menunjukkan kepada Anda apa yang diketahui pihak berwenang, dan yang abu-abu tentang apa yang sebenarnya terjadi.

Pada 21 Januari, jumlah kasus terdiagnosis baru (oranye) meledak: ada sekitar 100 kasus baru. Pada kenyataannya, ada 1.500 kasus baru hari itu, tumbuh secara eksponensial. Tetapi pihak berwenang tidak tahu itu. Yang mereka tahu adalah bahwa tiba-tiba ada 100 kasus baru dari penyakit baru ini.
Dua hari kemudian, pihak berwenang menutup Wuhan. Pada saat itu, jumlah kasus baru harian yang didiagnosis adalah ~ 400. Perhatikan nomor itu: mereka membuat keputusan untuk menutup kota dengan hanya 400 kasus baru dalam sehari. Pada kenyataannya, ada 2.500 kasus baru hari itu, tetapi mereka tidak tahu itu.

Sehari setelahnya, 15 kota lain di Hubei ditutup.

Hingga 23 Januari, ketika Wuhan tutup, Anda dapat melihat grafik abu-abu: ia tumbuh secara eksponensial. Kasus nyata meledak. Begitu Wuhan dimatikan, kasing melambat. Pada 24 Januari, ketika 15 kota lainnya ditutup, jumlah kasus nyata (sekali lagi, abu-abu) berhenti. Dua hari kemudian, jumlah maksimum kasus yang sebenarnya telah tercapai, dan sejak itu sudah turun.
Perhatikan bahwa kasus oranye (resmi) masih tumbuh secara eksponensial: Selama 12 hari lagi, sepertinya benda ini masih meledak. Tapi ternyata tidak. Hanya saja, kasus-kasus tersebut mendapatkan gejala yang lebih kuat dan lebih banyak pergi ke dokter, dan sistem untuk mengidentifikasi mereka menjadi lebih kuat.
Konsep kasus resmi dan benar ini penting. Mari kita ingat untuk nanti.
Sisa wilayah di Cina dikoordinasikan dengan baik oleh pemerintah pusat, sehingga mereka mengambil tindakan segera dan drastis. Ini hasilnya:

Setiap garis datar adalah wilayah Cina dengan kasus coronavirus. Masing-masing memiliki potensi untuk menjadi eksponensial, tetapi berkat langkah-langkah yang terjadi tepat pada akhir Januari, semuanya menghentikan virus sebelum bisa menyebar.
Sementara itu, Korea Selatan, Italia, dan Iran memiliki satu bulan penuh untuk belajar, tetapi tidak. Mereka memulai pertumbuhan eksponensial yang sama dari Hubei dan melewati setiap wilayah Cina lainnya sebelum akhir Februari.

Negara-negara Timur
Kasus-kasus Korea Selatan telah meledak, tetapi apakah Anda bertanya-tanya mengapa Jepang, Taiwan, Singapura, Thailand atau Hong Kong belum?

Taiwan bahkan tidak berhasil mencapai grafik ini karena tidak memiliki ambang 50 case yang saya gunakan.
Mereka semua terkena SARS pada tahun 2003, dan mereka semua belajar darinya. Mereka belajar betapa virus dan mematikannya, sehingga mereka tahu untuk menganggapnya serius. Itu sebabnya semua grafik mereka, meskipun mulai tumbuh jauh lebih awal, masih tidak terlihat seperti eksponensial.
Sejauh ini, kami memiliki kisah tentang peledakan virus korona, pemerintah menyadari ancaman itu, dan mengendalikannya. Namun, untuk negara-negara lain, ini adalah kisah yang sangat berbeda.
Sebelum saya melompat ke mereka, sebuah catatan tentang Korea Selatan: Negara ini mungkin merupakan pencilan. Virus corona terkandung untuk 30 kasus pertama. Pasien 31 adalah penyebar super yang menyebarkannya ke ribuan orang lainnya. Karena virus menyebar sebelum orang menunjukkan gejala, pada saat pihak berwenang menyadari masalah itu, virus sudah ada di sana. Mereka sekarang membayar konsekuensi dari satu contoh itu. Namun upaya penahanan mereka menunjukkan: Italia telah meloloskannya dalam sejumlah kasus, dan Iran akan meloloskannya besok (3/10/2020).

Negara Bagian Washington

Anda telah melihat pertumbuhan di negara-negara Barat, dan seperti apa ramalan buruk satu minggu saja terlihat. Sekarang bayangkan penahanan itu tidak terjadi seperti di Wuhan atau di negara-negara Timur lainnya, dan Anda mendapatkan epidemi kolosal.
Mari kita tengok beberapa kasus, seperti Negara Bagian Washington, Wilayah Teluk San Francisco, Paris dan Madrid.

Negara Bagian Washington adalah Wuhan AS. Jumlah kasus di sana tumbuh secara eksponensial. Saat ini di 140.

Tetapi sesuatu yang menarik terjadi sejak dini. Angka kematiannya menembus atap. Pada titik tertentu, negara memiliki 3 kasus dan satu kematian.
Kita tahu dari tempat lain bahwa tingkat kematian virus corona adalah antara 0,5% dan 5% (lebih lanjut tentang itu nanti). Bagaimana tingkat kematian bisa 33%?

Ternyata virus telah menyebar tidak terdeteksi selama berminggu-minggu. Tidak seperti hanya ada 3 kasus. Yang berwenang hanya tahu sekitar 3, dan salah satunya meninggal karena semakin serius kondisinya, semakin besar kemungkinan seseorang untuk diuji.
Ini agak seperti bar oranye dan abu-abu di Cina: Di sini mereka hanya tahu tentang bar oranye (kasus resmi) dan mereka terlihat bagus: hanya 3. Tapi kenyataannya, ada ratusan, mungkin ribuan kasus nyata.

Ini adalah masalah: Anda hanya tahu kasus resmi, bukan yang sebenarnya. Tapi Anda perlu tahu yang benar. Bagaimana Anda bisa memperkirakan yang benar? Ternyata, ada beberapa cara. Dan saya punya model untuk keduanya, jadi Anda bisa bermain dengan angka juga (tautan langsung ke salinan model).

Pertama, melalui kematian. Jika Anda memiliki kematian di wilayah Anda, Anda dapat menggunakannya untuk menebak jumlah kasus aktual saat ini. Kami tahu kira-kira berapa lama orang tersebut beralih dari penularan virus menjadi rata-rata sekarat (17,3 hari). Itu berarti orang yang meninggal pada 2/29 di Negara Bagian Washington kemungkinan terinfeksi sekitar 2/12.
Lalu, Anda tahu tingkat kematiannya. Untuk skenario ini, saya menggunakan 1% (nanti kami akan membahas detailnya). Itu berarti, sekitar 2/12, sudah ada sekitar ~ 100 kasus di daerah tersebut (yang hanya satu yang berakhir dengan kematian 17,3 hari kemudian).

Sekarang, gunakan waktu penggandaan rata-rata untuk coronavirus (waktu yang dibutuhkan untuk menggandakan kasus, rata-rata). Itu 6.2. Itu berarti bahwa, dalam 17 hari yang dibutuhkan orang ini untuk mati, kasus-kasus tersebut harus dikalikan dengan ~ 8 (= 2 ^ (17/6)). Itu berarti, jika Anda tidak mendiagnosis semua kasus, satu kematian hari ini berarti 800 kasus yang sebenarnya hari ini.
Negara bagian Washington hari ini memiliki 22 kematian. Dengan perhitungan cepat itu, Anda mendapatkan ~ 16.000 kasus virus corona benar hari ini. Sebanyak kasus resmi di Italia dan Iran digabungkan.

Jika kita melihat detailnya, kita menyadari bahwa 19 dari kematian ini berasal dari satu kelompok, yang mungkin tidak menyebarkan virus secara luas. Jadi jika kita menganggap 19 kematian itu sebagai satu, total kematian di negara bagian adalah empat. Memperbarui model dengan angka itu, kami masih mendapatkan ~ 3.000 kasus hari ini.

Pendekatan dari Trevor Bedford ini mengamati virus itu sendiri dan mutasinya untuk menilai jumlah kasus saat ini.

Kesimpulannya adalah kemungkinan ada ~ 1.100 kasus di negara bagian Washington saat ini.
Tidak satu pun dari pendekatan ini yang sempurna, tetapi semuanya menunjuk ke pesan yang sama: Kami tidak tahu jumlah kasus yang sebenarnya, tetapi jauh lebih tinggi daripada yang resmi. Itu tidak dalam ratusan. Ada ribuan, mungkin lebih.

Wilayah Teluk San Francisco

Sampai 3/8, Wilayah Teluk tidak memiliki kematian. Itu membuatnya sulit untuk mengetahui berapa banyak kasus nyata yang ada. Secara resmi, ada 86 kasus. Tetapi AS sedang melakukan pengujian karena tidak memiliki cukup kit. Negara itu memutuskan untuk membuat test kit mereka sendiri, yang ternyata tidak berhasil.

Ini adalah jumlah tes yang dilakukan di berbagai negara pada 3 Maret:

Sumber untuk setiap nomor di sini

Turki, tanpa kasus coronavirus, memiliki 10 kali pengujian per penduduk dibandingkan AS. Situasinya tidak jauh lebih baik hari ini, dengan ~ 8.000 tes dilakukan di AS, yang berarti ~ 4.000 orang telah diuji.

Di sini, Anda bisa menggunakan sebagian kasus resmi untuk kasus nyata. Bagaimana cara memutuskan yang mana? Untuk Bay Area, mereka menguji semua orang yang telah melakukan perjalanan atau berhubungan dengan seorang musafir, yang berarti bahwa mereka tahu sebagian besar kasus terkait perjalanan, tetapi tidak ada masyarakat yang menyebarkan kasus. Dengan memiliki rasa penyebaran komunitas vs penyebaran perjalanan, Anda dapat mengetahui berapa banyak kasus sebenarnya yang ada.

Saya melihat rasio itu untuk Korea Selatan, yang memiliki data hebat. Pada saat mereka memiliki 86 kasus,% dari mereka dari penyebaran komunitas adalah 86% (86 dan 86% adalah kebetulan).
Dengan angka itu, Anda dapat menghitung jumlah kasus nyata. Jika Bay Area memiliki 86 kasus hari ini, kemungkinan jumlah sebenarnya adalah ~ 600.

Perancis dan Paris

Prancis mengklaim 1.400 kasus hari ini dan 30 kematian. Dengan menggunakan dua metode di atas, Anda dapat memiliki berbagai kasus: antara 24.000 dan 140.000.

Jumlah sebenarnya dari kasus virus corona di Prancis saat ini adalah antara 24.000 dan 140.000.
Saya ulangi bahwa: jumlah kasus nyata di Prancis kemungkinan antara satu dan dua pesanan atau besarnya lebih tinggi daripada yang dilaporkan secara resmi.

Jangan percaya padaku? Mari kita lihat grafik Wuhan lagi.

Jika Anda menumpuk balok oranye hingga 1/22, Anda mendapatkan 444 kasing. Sekarang tambahkan semua bilah abu-abu. Mereka menambahkan hingga ~ 12.000 kasus. Jadi ketika Wuhan mengira ada 444 kasus, itu 27 kali lebih banyak. Jika Prancis mengira memiliki 1.400 kasus, mungkin ada puluhan ribu kasus
Matematika yang sama berlaku untuk Paris. Dengan ~ 30 kasus di dalam kota, jumlah sebenarnya dari kasus ini mungkin mencapai ratusan, mungkin ribuan. Dengan 300 kasus di wilayah Ile-de-France, total kasus di wilayah tersebut mungkin sudah melebihi puluhan ribu.

Spanyol dan Madrid

Spanyol memiliki angka yang sangat mirip dengan Prancis (1.200 kasus vs 1.400, dan keduanya memiliki 30 kematian). Itu berarti aturan yang sama berlaku: Spanyol mungkin sudah lebih dari 20k kasus nyata.

Di wilayah Comunidad de Madrid, dengan 600 kasus resmi dan 17 kematian, jumlah sebenarnya kasus kemungkinan antara 10.000 dan 60.000.
Jika Anda membaca data ini dan mengatakan pada diri sendiri: "Tidak mungkin, ini tidak mungkin benar", pikirkan saja ini: Dengan jumlah kasus ini, Wuhan sudah dikunci.

Dengan jumlah kasus yang kita lihat hari ini di negara-negara seperti AS, Spanyol, Prancis, Iran, Jerman, Jepang, Belanda, Denmark, Swedia atau Swiss, Wuhan sudah terkunci.
Dan jika Anda mengatakan pada diri sendiri: "Hubei hanyalah satu wilayah", izinkan saya mengingatkan Anda bahwa ia memiliki hampir 60 juta orang, lebih besar dari Spanyol dan seukuran Prancis.

2. Apa Yang Akan Terjadi Ketika Kasus Coronavirus Ini Terwujud?

Jadi coronavirus sudah ada di sini. Itu tersembunyi, dan tumbuh secara eksponensial.
Apa yang akan terjadi di negara kita ketika melanda? Mudah diketahui, karena kami sudah memiliki beberapa tempat di mana hal itu terjadi. Contoh terbaik adalah Hubei dan Italia.

Tingkat Kematian

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengutip 3,4% sebagai tingkat kematian (% orang yang terkena virus corona dan kemudian mati). Angka ini di luar konteks jadi izinkan saya menjelaskannya.

Itu benar-benar tergantung pada negara dan saat ini: antara 0,6% di Korea Selatan dan 4,4% di Iran. Jadi apa itu? Kita bisa menggunakan trik untuk mencari tahu.

Dua cara Anda dapat menghitung tingkat kematian adalah Kematian / Total Kasus dan Kematian / Kasus Tertutup. Yang pertama cenderung dianggap remeh, karena banyak kasus terbuka masih bisa berakhir dengan kematian. Yang kedua adalah perkiraan yang terlalu tinggi, karena kemungkinan kematian ditutup lebih cepat daripada pemulihan.

Apa yang saya lakukan adalah melihat bagaimana keduanya berkembang seiring waktu. Kedua angka ini akan konvergen ke hasil yang sama setelah semua kasus ditutup, jadi jika Anda memproyeksikan tren masa lalu ke masa depan, Anda dapat membuat perkiraan tentang tingkat kematian terakhir.
Ini yang Anda lihat di data. Tingkat fatalitas Tiongkok sekarang antara 3,6% dan 6,1%. Jika Anda memproyeksikan itu di masa depan, sepertinya konvergen menuju ~ 3,8% -4%. Ini dua kali lipat dari perkiraan saat ini, dan 30 kali lebih buruk dari flu.

Ini terdiri dari dua realitas yang sama sekali berbeda: Hubei dan seluruh Cina.

Tingkat kematian Hubei mungkin akan konvergen menuju 4,8%. Sementara itu, untuk seluruh Cina, kemungkinan akan konvergen menjadi ~ 0,9%:

Saya juga memetakan angka untuk Iran, Italia, dan Korea Selatan, satu-satunya negara dengan kematian yang cukup untuk membuat ini agak relevan.



Kasus Kematian / Total Iran dan Italia keduanya konvergen menuju kisaran 3% -4%. Dugaan saya adalah jumlah mereka akan berakhir di sekitar angka itu juga.

Korea Selatan adalah contoh yang paling menarik, karena 2 angka ini benar-benar terputus: kematian / total kasus hanya 0,6%, tetapi kematian / kasus tertutup adalah kekalahan 48%. Menurut saya, ada beberapa hal unik yang terjadi di sana. Pertama, mereka menguji semua orang (dengan begitu banyak kasus terbuka, angka kematian tampaknya rendah), dan membiarkan kasus terbuka lebih lama (sehingga mereka menutup kasus dengan cepat ketika pasien mati). Kedua, mereka memiliki banyak tempat tidur rumah sakit (lihat grafik 17.b). Mungkin juga ada alasan lain yang tidak kita ketahui. Apa yang relevan adalah bahwa kematian / kasus telah melayang sekitar 0,5% sejak awal, menunjukkan bahwa itu akan tetap ada, kemungkinan sangat dipengaruhi oleh sistem perawatan kesehatan dan manajemen krisis.

Contoh terakhir yang relevan adalah pelayaran Pangeran Berlian: dengan 706 kasus, 6 kematian dan 100 pemulihan, tingkat kematian akan antara 1% dan 6,5%.
Perhatikan bahwa distribusi usia di setiap negara juga akan berdampak: Karena angka kematian jauh lebih tinggi untuk orang tua, negara-negara dengan populasi yang menua seperti Jepang akan lebih terpukul rata-rata daripada negara-negara yang lebih muda seperti Nigeria. Ada juga faktor cuaca, terutama kelembaban dan suhu, tetapi masih belum jelas bagaimana ini akan berdampak pada tingkat penularan dan kematian.

Inilah yang dapat Anda simpulkan:

Tidak termasuk ini, negara-negara yang dipersiapkan akan melihat tingkat kematian ~ 0,5% (Korea Selatan) hingga 0,9% (sisa Cina).

Negara-negara yang kewalahan akan memiliki tingkat kematian antara ~ 3% -5%
Dengan kata lain: Negara-negara yang bertindak cepat dapat mengurangi jumlah kematian hingga sepuluh. Dan itu hanya menghitung tingkat kematian. Bertindak cepat juga secara drastis mengurangi kasus-kasus, menjadikannya lebih sulit.

Negara-negara yang bertindak cepat mengurangi jumlah kematian setidaknya 10x.
Jadi apa yang perlu dipersiapkan suatu negara?

Apa yang Akan Menjadi Tekanan pada Sistem

Sekitar 20% kasus memerlukan rawat inap, 5% kasus memerlukan Unit Perawatan Intensif (ICU), dan sekitar 2,5% membutuhkan bantuan yang sangat intensif, dengan item seperti ventilator atau ECMO (oksigenasi ekstra-korporeal).


Masalahnya adalah barang-barang seperti ventilator dan ECMO tidak dapat diproduksi atau dibeli dengan mudah. Beberapa tahun yang lalu, AS memiliki total 250 mesin ECMO, misalnya.

Jadi jika Anda tiba-tiba memiliki 100.000 orang yang terinfeksi, banyak dari mereka yang ingin dites. Sekitar 20.000 akan membutuhkan rawat inap, 5.000 akan membutuhkan ICU, dan 1.000 akan membutuhkan mesin yang kita tidak punya cukup hari ini. Dan itu hanya dengan 100.000 kasus.
Itu tanpa memperhitungkan masalah akun seperti topeng. Negara seperti AS hanya memiliki 1% masker yang diperlukan untuk menutupi kebutuhan petugas kesehatannya (diperlukan 12M N95, 30M bedah vs 3,5B). Jika banyak kasus muncul sekaligus, akan ada masker hanya 2 minggu.
Negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan, Hong Kong atau Singapura, serta daerah Cina di luar Hubei, telah dipersiapkan dan diberikan perawatan yang dibutuhkan pasien.

Tetapi negara-negara Barat lainnya agak ke arah Hubei dan Italia. Jadi apa yang terjadi di sana?

Seperti Apa Sistem Kesehatan yang Terlihat Kelihatannya
Kisah-kisah yang terjadi di Hubei dan yang di Italia mulai menjadi serupa. Hubei membangun dua rumah sakit dalam sepuluh hari, tetapi bahkan kemudian, itu benar-benar kewalahan.

Keduanya mengeluh bahwa pasien membanjiri rumah sakit mereka. Mereka harus dirawat di mana saja: di lorong, di ruang tunggu ...

Saya sangat merekomendasikan utas Twitter singkat ini. Ini melukiskan gambar Italia yang sangat gamblang hari ini
Medico Humanitas dari Facebook: "Situazione drammatica, altro che normale influenza"
Pubblichiamo l'intervento sui social di Daniele Macchini, medico alle Cliniche Humanitas Gavazzeni. Una testimonianza ...
bergamo.corriere.it

Petugas kesehatan menghabiskan berjam-jam dalam satu potong alat pelindung, karena jumlahnya tidak cukup. Akibatnya, mereka tidak dapat meninggalkan daerah yang terinfeksi selama berjam-jam. Ketika mereka melakukannya, mereka hancur, dehidrasi, dan kelelahan. Pergeseran tidak ada lagi. Orang-orang diusir dari pensiun untuk memenuhi kebutuhan. Orang yang tidak tahu tentang keperawatan dilatih dalam semalam untuk memenuhi peran penting. Semua orang selalu siap siaga.

Francesca Mangiatordi, seorang perawat Italia yang hancur di tengah perang dengan Coronavirus
Begitulah, sampai mereka sakit. Itu banyak terjadi, karena mereka terus-menerus terpapar virus, tanpa alat pelindung yang cukup. Ketika itu terjadi, mereka harus dikarantina selama 14 hari, di mana mereka tidak dapat membantu. Skenario kasus terbaik, 2 minggu hilang. Kasus terburuk, mereka sudah mati.

Yang terburuk adalah di ICU, ketika pasien perlu berbagi ventilator atau ECMO. Ini sebenarnya tidak mungkin untuk dibagikan, sehingga petugas kesehatan harus menentukan pasien apa yang akan menggunakannya. Itu benar-benar berarti, mana yang hidup dan mana yang mati.

Coronavirus: 'Kita harus memilih siapa yang harus diobati,' kata dokter Italia
Seorang dokter Italia di Lombardy, wilayah Italia yang telah dikarantina karena coronavirus baru (Covid-19) ...
www.brusselstimes.com

“Setelah beberapa hari, kita harus memilih. [...] Tidak semua orang bisa diintubasi. Kami memutuskan berdasarkan usia dan kondisi kesehatan. ” —Christian Salaroli, MD Italia.

Semua ini adalah apa yang mendorong suatu sistem untuk memiliki tingkat kematian ~ 4% bukannya ~ 0,5%. Jika Anda ingin kota atau negara Anda menjadi bagian dari 4%, jangan lakukan apa pun hari ini.

Gambar satelit menunjukkan pemakaman Behesht Masoumeh di kota Qom Iran. Foto: © 2020 Maxar Technologies. Melalui The Guardian dan The New York Times.
3. Apa yang Harus Anda Lakukan?
Ratakan Kurva
Ini adalah pandemi sekarang. Itu tidak bisa dihilangkan. Tapi yang bisa kita lakukan adalah mengurangi dampaknya.
Beberapa negara telah menjadi teladan dalam hal ini. Yang terbaik adalah Taiwan, yang sangat terkoneksi dengan China dan sampai sekarang masih memiliki kurang dari 50 kasus. Makalah baru-baru ini menjelaskan semua tindakan yang mereka ambil sejak awal, yang difokuskan pada penahanan.
Tanggapan terhadap COVID-19 di Taiwan: Big Data Analytics, Teknologi Baru, dan Pengujian Proaktif
Sudut Pandang ini menjelaskan infrastruktur respons wabah yang dikembangkan oleh pemerintah Taiwan setelah SARS…
jamanetwork.com
Mereka telah mampu menampungnya, tetapi sebagian besar negara tidak memiliki keahlian ini dan tidak. Sekarang, mereka memainkan permainan yang berbeda: mitigasi. Mereka perlu membuat virus ini tidak ofensif mungkin.
Jika kita mengurangi infeksi sebanyak mungkin, sistem layanan kesehatan kita akan dapat menangani kasus dengan lebih baik, sehingga menurunkan tingkat kematian. Dan, jika kita menyebarkan ini dari waktu ke waktu, kita akan mencapai titik di mana seluruh masyarakat dapat divaksinasi, menghilangkan risiko sama sekali. Jadi tujuan kami bukan untuk menghilangkan penularan virus corona. Itu untuk menunda mereka.


Semakin banyak kita menunda kasus, semakin baik sistem layanan kesehatan dapat berfungsi, semakin rendah tingkat kematian, dan semakin tinggi bagian populasi yang akan divaksinasi sebelum terinfeksi.
Bagaimana kita meratakan kurva?

Jarak Sosial

Ada satu hal yang sangat sederhana yang bisa kita lakukan dan berhasil: jarak sosial.
Jika Anda kembali ke grafik Wuhan, Anda akan ingat bahwa begitu ada kuncian, kasus turun. Itu karena orang tidak berinteraksi satu sama lain, dan virus tidak menyebar.
Konsensus ilmiah saat ini adalah bahwa virus ini dapat menyebar dalam 2 meter (6 kaki) jika seseorang batuk. Jika tidak, tetesan jatuh ke tanah dan tidak menginfeksi Anda.

Infeksi terburuk kemudian terjadi melalui permukaan: Virus bertahan hingga 9 hari pada permukaan yang berbeda seperti logam, keramik dan plastik. Itu berarti hal-hal seperti gagang pintu, meja, atau tombol lift dapat menjadi vektor infeksi yang mengerikan.

Satu-satunya cara untuk benar-benar mengurangi itu adalah dengan menjaga jarak sosial: Menjaga orang di rumah sebanyak mungkin, selama mungkin sampai ini surut.
Ini sudah terbukti di masa lalu. Yakni, pada pandemi flu 1918.

Belajar dari Pandemi Flu 1918

Anda dapat melihat bagaimana Philadelphia tidak bertindak cepat, dan memiliki tingkat kematian yang sangat tinggi. Bandingkan dengan St Louis, yang melakukannya.
Kemudian lihat Denver, yang memberlakukan langkah-langkah dan kemudian melonggarkannya. Mereka memiliki puncak ganda, dengan yang kedua lebih tinggi dari yang pertama.

Jika Anda menggeneralisasi, inilah yang Anda temukan:

Bagan ini menunjukkan, untuk flu 1918 di AS, berapa banyak lagi kematian di setiap kota tergantung pada seberapa cepat tindakan diambil. Sebagai contoh, sebuah kota seperti St Louis mengambil tindakan 6 hari sebelum Pittsburgh, dan memiliki kurang dari setengah kematian per warga. Rata-rata, mengambil tindakan 20 hari sebelumnya mengurangi separuh tingkat kematian.

Italia akhirnya menemukan jawabannya. Mereka pertama kali mengunci Lombardy pada hari Minggu, dan satu hari kemudian, pada hari Senin, mereka menyadari kesalahan mereka dan memutuskan mereka harus mengunci seluruh negara.

Semoga, kami akan melihat hasilnya dalam beberapa hari mendatang. Namun, perlu satu hingga dua minggu untuk melihat. Ingat grafik Wuhan: ada penundaan 12 hari antara saat kuncian diumumkan dan saat ketika kasus resmi (oranye) mulai turun.

Bagaimana Politisi Berkontribusi pada Jarak Sosial?
Pertanyaan yang ditanyakan para politisi kepada diri mereka sendiri hari ini bukanlah apakah mereka harus melakukan sesuatu, melainkan tindakan apa yang harus diambil.
Ada beberapa tahapan untuk mengendalikan epidemi, dimulai dengan antisipasi dan berakhir dengan pemberantasan. Tetapi sudah terlambat untuk sebagian besar opsi hari ini. Dengan tingkat kasus ini, dua-satunya opsi yang dimiliki politisi di depan mereka adalah penahanan dan mitigasi.

Penahanan

Penahanannya memastikan semua kasus diidentifikasi, dikendalikan, dan diisolasi. Itulah yang dilakukan Singapura, Hong Kong, Jepang, atau Taiwan dengan sangat baik: Mereka dengan cepat membatasi orang yang masuk, mengidentifikasi orang sakit, segera mengisolasi mereka, menggunakan alat pelindung berat untuk melindungi petugas kesehatan mereka, melacak semua kontak mereka, mengkarantina mereka ... Ini bekerja sangat baik ketika Anda siap dan Anda melakukannya sejak dini, dan tidak perlu menghentikan perekonomian Anda untuk mewujudkannya.
Saya sudah memuji pendekatan Taiwan. Tapi Cina juga bagus. Sejauh mana virus itu mengandung virus sangat membingungkan. Misalnya, mereka memiliki hingga 1.800 tim yang terdiri dari 5 orang, masing-masing melacak setiap orang yang terinfeksi, semua orang yang berinteraksi dengan mereka, kemudian semua orang yang berinteraksi dengan mereka, dan mengisolasi kumpulan itu. Begitulah cara mereka bisa mengandung virus di satu miliar negara orang.

Ini bukan yang dilakukan negara-negara Barat. Dan sekarang sudah terlambat. Pengumuman AS baru-baru ini bahwa sebagian besar perjalanan dari Eropa dilarang adalah tindakan pencegahan untuk negara yang, hingga hari ini, 3 kali lipat dari kasus Hubei ketika ditutup, tumbuh secara eksponensial. Bagaimana kita bisa tahu kalau itu sudah cukup? Ternyata, kita bisa tahu dengan melihat larangan perjalanan Wuhan.

Bagan ini menunjukkan dampak larangan bepergian Wuhan telah menunda epidemi. Ukuran gelembung menunjukkan jumlah kasing harian. Baris teratas menunjukkan kasing jika tidak ada yang dilakukan. Dua jalur lainnya menunjukkan dampak jika 40% dan 90% perjalanan dihilangkan. Ini adalah model yang dibuat oleh ahli epidemiologi, karena kita tidak tahu pasti.
Jika Anda tidak melihat banyak perbedaan, Anda benar. Sangat sulit untuk melihat adanya perubahan dalam perkembangan epidemi.

Para peneliti memperkirakan bahwa, secara keseluruhan, larangan bepergian Wuhan hanya menunda penyebaran di Cina selama 3-5 hari.
Sekarang, apa yang menurut para peneliti dampak dari penurunan transmisi?

Blok atas sama dengan yang Anda pernah lihat sebelumnya. Dua blok lainnya menunjukkan penurunan tingkat transmisi. Jika tingkat penularan turun 25% (melalui Social Distancing), itu meratakan kurva dan menunda puncaknya selama 14 minggu penuh. Turunkan tingkat transisi sebesar 50%, dan Anda tidak dapat melihat epidemi bahkan mulai dalam seperempat.
Larangan pemerintah AS pada perjalanan Eropa adalah baik: Itu mungkin telah membeli kami beberapa jam, mungkin satu atau dua hari. Tapi tidak lebih. Ini tidak cukup. Ini berisi ketika apa yang dibutuhkan adalah mitigasi.

Begitu ada ratusan atau ribuan kasus yang tumbuh dalam populasi, mencegah lebih banyak dari yang datang, melacak yang sudah ada dan mengisolasi kontak mereka tidak cukup lagi. Level selanjutnya adalah mitigasi.

Mitigasi

Mitigasi membutuhkan jarak sosial yang besar. Orang-orang perlu berhenti nongkrong untuk menurunkan laju transmisi (R), dari R = ~ 2–3 yang diikuti virus tanpa tindakan, hingga di bawah 1, sehingga akhirnya mati.

Langkah-langkah ini membutuhkan penutupan perusahaan, toko, angkutan massal, sekolah, memberlakukan kuncian ... Semakin buruk situasi Anda, semakin buruk jarak sosial. Semakin dini Anda menerapkan tindakan berat, semakin sedikit waktu yang Anda butuhkan untuk menyimpannya, semakin mudah mengidentifikasi kasus pembuatan bir, dan semakin sedikit orang yang terinfeksi.
Inilah yang harus dilakukan Wuhan. Inilah yang terpaksa diterima oleh Italia. Karena ketika virus itu merajalela, satu-satunya cara adalah mengunci semua area yang terinfeksi untuk menghentikan penyebarannya sekaligus.

Dengan ribuan kasus resmi - dan puluhan ribu kasus nyata - inilah yang harus dilakukan oleh negara-negara seperti Iran, Prancis, Spanyol, Jerman, Swiss, atau AS.

Tetapi mereka tidak melakukannya.
Beberapa bisnis bekerja dari rumah, yang fantastis.
Beberapa acara massal sedang dihentikan.
Beberapa daerah yang terkena dampak sedang dikarantina sendiri.
Semua langkah ini akan memperlambat virus. Mereka akan menurunkan tingkat penularan dari 2,5 menjadi 2,2, mungkin 2. Tetapi mereka tidak cukup untuk membuat kita di bawah 1 untuk periode waktu yang berkelanjutan untuk menghentikan epidemi. Dan jika kita tidak bisa melakukan itu, kita harus membuatnya sedekat mungkin dengan 1 selama mungkin, untuk meratakan kurva.

Jadi pertanyaannya menjadi: Apa pengorbanan yang bisa kita lakukan untuk menurunkan R? Ini adalah menu yang diletakkan Italia di depan kita semua:
Tidak ada yang bisa masuk atau keluar dari area terkunci, kecuali ada alasan keluarga atau pekerjaan yang terbukti.
Gerakan di dalam area harus dihindari, kecuali jika dibenarkan karena alasan pribadi atau pekerjaan yang mendesak dan tidak dapat ditunda.
Orang dengan gejala (infeksi pernapasan dan demam) “sangat dianjurkan” untuk tetap di rumah.
Cuti standar untuk petugas kesehatan ditangguhkan
Penutupan semua lembaga pendidikan (sekolah, universitas ...), pusat kebugaran, museum, stasiun ski, pusat budaya dan sosial, kolam renang, dan teater.
Bar dan restoran memiliki waktu buka terbatas dari jam 6 pagi sampai 6 sore, dengan jarak setidaknya satu meter (~ 3 kaki) antara orang-orang.

Semua pub dan klub harus ditutup.

Semua aktivitas komersial harus menjaga jarak satu meter antara pelanggan. Mereka yang tidak dapat mewujudkannya harus ditutup. Kuil dapat tetap terbuka selama mereka dapat menjamin jarak ini.
Kunjungan keluarga dan teman di rumah sakit terbatas
Rapat kerja harus ditunda. Bekerja dari rumah harus didorong.
Semua acara dan kompetisi olahraga, publik atau pribadi, dibatalkan. Acara penting dapat diadakan di bawah pintu tertutup.

Kemudian dua hari kemudian, mereka menambahkan: Tidak, pada kenyataannya, Anda perlu menutup semua bisnis yang tidak penting. Jadi sekarang kami menutup semua kegiatan komersial, kantor, kafe, dan toko. Hanya transportasi, apotek, bahan makanan akan tetap terbuka. "
Salah satu pendekatan adalah secara bertahap meningkatkan ukuran. Sayangnya, itu memberi waktu berharga bagi virus untuk menyebar. Jika Anda ingin aman, lakukan dengan gaya Wuhan. Orang mungkin mengeluh sekarang, tetapi mereka akan berterima kasih nanti.

Bagaimana Para Pemimpin Bisnis Berkontribusi pada Jarak Sosial?
Jika Anda seorang pemimpin bisnis dan ingin tahu apa yang harus Anda lakukan, sumber daya terbaik untuk Anda adalah Menginap di Rumah Klub.
Siapa yang tinggal di rumah karena COVID-19?

Daftar semua perusahaan WFH atau acara berubah karena covid-19


Ini adalah daftar kebijakan jarak sosial yang telah diberlakukan oleh perusahaan teknologi AS — sejauh ini, 328.
Mulai dari diperbolehkan untuk Bekerja Dari Rumah, dan kunjungan terbatas, perjalanan, atau acara.
Ada lebih banyak hal yang harus ditentukan oleh setiap perusahaan, seperti apa yang harus dilakukan dengan pekerja per jam, apakah akan membuka kantor atau tidak, bagaimana melakukan wawancara, apa yang harus dilakukan dengan kafetaria ... Jika Anda ingin tahu bagaimana perusahaan saya, Kursus Pahlawan, menangani beberapa di antaranya, bersama dengan pengumuman model kepada karyawan Anda, ini adalah yang digunakan perusahaan saya (lihat hanya versi di sini).

4. Kapan?

Sangat mungkin bahwa sejauh ini Anda telah setuju dengan semua yang saya katakan, dan hanya ingin tahu sejak awal kapan harus membuat setiap keputusan. Dengan kata lain, pemicu apa yang harus kita miliki untuk setiap ukuran.

Model Berbasis Risiko untuk Pemicu

Untuk mengatasi ini, saya telah membuat model (tautan langsung untuk menyalin).
Coronavirus - Kapan Sebaiknya Anda Tutup Kantor Anda?
Cara Menggunakan Coronavirus Work From Home Model Model ini akan membantu Anda dan perusahaan Anda membuat keputusan apakah Anda…

Ini memungkinkan Anda untuk menilai kemungkinan jumlah kasus di daerah Anda, probabilitas bahwa karyawan Anda sudah terinfeksi, bagaimana itu berkembang seiring waktu, dan bagaimana itu akan memberi tahu Anda apakah tetap terbuka.
Ini memberitahu kita hal-hal seperti:
Jika perusahaan Anda memiliki 100 karyawan di wilayah negara bagian Washington, yang memiliki 11 kematian akibat virus korona pada 3/8, ada kemungkinan 25% setidaknya satu dari karyawan Anda terinfeksi, dan Anda harus segera ditutup.
Jika perusahaan Anda memiliki 250 karyawan sebagian besar di South Bay (San Mateo dan Santa Clara county, yang bersama-sama memiliki 22 kasus resmi pada 3/8 dan jumlah sebenarnya mungkin setidaknya 54), pada 3/9 Anda akan memiliki ~ 2 % peluang untuk memiliki setidaknya satu karyawan terinfeksi, dan Anda juga harus menutup kantor Anda.

[Diperbarui pada 3/12] Jika perusahaan Anda berada di Paris (intramuros), dan memiliki 250 karyawan, hari ini ada kemungkinan 95% bahwa salah satu karyawan Anda memiliki virus corona, dan Anda harus menutup kantor Anda besok.

Model ini menggunakan label seperti "perusahaan" dan "karyawan", tetapi model yang sama dapat digunakan untuk hal lain: sekolah, angkutan massal ... Jadi, jika Anda hanya memiliki 50 karyawan di Paris, tetapi semuanya akan naik kereta , menjumpai ribuan orang lain, tiba-tiba kemungkinan bahwa setidaknya satu dari mereka akan terinfeksi jauh lebih tinggi dan Anda harus segera menutup kantor Anda.

Jika Anda masih ragu karena tidak ada yang menunjukkan gejala, sadarilah 26% dari penularan terjadi sebelum ada gejala.
Apakah Anda Bagian dari Kelompok Pemimpin?
Matematika ini egois. Ini melihat risiko setiap perusahaan secara individual, mengambil risiko sebanyak yang kita inginkan hingga palu yang tak terhindarkan dari coronavirus menutup kantor kami.

Tetapi jika Anda adalah bagian dari liga pemimpin bisnis atau politisi, perhitungan Anda bukan hanya untuk satu perusahaan, tetapi untuk keseluruhan. Perhitungannya menjadi: Apa kemungkinan perusahaan kita terinfeksi? Jika Anda adalah grup yang terdiri dari 50 perusahaan yang rata-rata terdiri dari 250 karyawan, di SF Bay Area, ada kemungkinan 35% bahwa setidaknya satu dari perusahaan tersebut memiliki karyawan yang terinfeksi, dan kemungkinan 97% itu akan berlaku minggu depan. Saya menambahkan tab dalam model untuk bermain dengan itu.

Kesimpulan: Biaya Menunggu

Mungkin terasa menakutkan untuk membuat keputusan hari ini, tetapi Anda tidak harus memikirkannya dengan cara ini.

Model teoritis ini menunjukkan komunitas yang berbeda: yang satu tidak mengambil tindakan jarak sosial, yang satu mengambilnya pada Hari n wabah, yang lain pada Hari n +1. Semua angka benar-benar fiktif (saya memilihnya menyerupai apa yang terjadi di Hubei, dengan ~ 6k kasus baru setiap hari paling buruk). Mereka ada di sana untuk menggambarkan betapa pentingnya satu hari dalam sesuatu yang tumbuh secara eksponensial. Anda dapat melihat bahwa keterlambatan satu hari mencapai puncaknya lebih tinggi dan lebih tinggi, tetapi kemudian kasing harian menjadi nol.
Tetapi bagaimana dengan kasus kumulatif?

Dalam model teoretis yang menyerupai Hubei, menunggu satu hari lagi menciptakan 40% lebih banyak kasus! Jadi, mungkin, jika pihak berwenang Hubei telah menyatakan kuncian pada 1/22 bukannya 1/23, mereka mungkin telah mengurangi jumlah kasus dengan 20k yang mengejutkan.
Dan ingat, ini hanya kasus. Kematian akan jauh lebih tinggi, karena tidak hanya akan ada 40% kematian secara langsung. Juga akan ada keruntuhan yang jauh lebih tinggi dari sistem perawatan kesehatan, yang mengarah ke tingkat kematian hingga 10 kali lebih tinggi seperti yang kita lihat sebelumnya. Jadi perbedaan satu hari dalam langkah-langkah jarak sosial dapat berakhir dengan meledaknya jumlah kematian di komunitas Anda dengan mengalikan lebih banyak kasus dan tingkat kematian yang lebih tinggi.

Ini merupakan ancaman eksponensial. Setiap hari penting. Ketika Anda menunda keputusan satu hari, Anda mungkin tidak berkontribusi pada beberapa kasus. Mungkin sudah ada ratusan atau ribuan kasus di komunitas Anda. Setiap hari tidak ada jarak sosial, kasus-kasus ini tumbuh secara eksponensial.

Bagikan Firman

Ini mungkin satu kali dalam dekade terakhir bahwa berbagi artikel dapat menyelamatkan nyawa. Mereka perlu memahami hal ini untuk menghindari bencana. Momen untuk bertindak adalah sekarang.

Saya akan mulai menambahkan tautan ke terjemahan di sini. Saya tidak dapat memverifikasi apa pun kecuali untuk Spanyol, Prancis, dan Italia, jadi jika terjemahan terlihat buruk, beri tahu saya.

Perancis
Orang Spanyol
Italia
Jerman
Portugis (dan versi alternatif dan lainnya di)
Cina tradisional
Cina disederhanakan
Bulgaria
Rusia
Turki
Orang Ukraina
Ceko
Slovakia
Orang Swedia
Yunani
Arab
Norwegia
Orang Vietnam
Catalan
Hongaria
Mongolia
Lithuania
Orang Serbia
Estonia
Orang Persia
Bahasa Polandia (dan versi alternatif)
Rumania (terjemahan sebagian)
Bahasa Ibrani (terjemahan alternatif di luar Medium, untuk pemformatan bahasa Ibrani)
Panggilan khusus untuk Argentina, menyelam ke angka-angkanya, sebagai peringatan dini

Comments

Jasa SEO Murah